Selasa, 25 April 2017

Penyakit psoriasis

Penyakit psoriasis - Dia menikmati cahaya kemerahannya selama kehamilan dan berharap bisa bertahan selamanya. Namun, setelah kelahiran anaknya, kondisi kulit ia telah berjuang sejak 2008 kembali dengan sepenuh hati. Hellen Wangui Gathere, 28 tahun, menderita psoriasis, sebuah kondisi yang membuat kulitnya tampak kering, bersisik dan bersisik di kaki, tangan dan punggung.

Penyakit psoriasis



Advokat Pengadilan Tinggi Kenya adalah anggota Asosiasi Psoriasis Kenya yang berusaha menciptakan kesadaran, juara untuk perawatan medis dan penelitian yang lebih baik mengenai penyakit ini.

Baca juga : Cara mengobati psoriasis

"Saya memilih untuk berbicara tentang psoriasis karena sering disalahpahami dan orang-orang dengan kondisi tersebut mengalami stigmatisasi atau terhindar dari berpartisipasi dalam kegiatan sosial," kata ibu dari seorang anak laki-laki berusia sembilan bulan. Individu dengan kondisi rentan terhadap penyakit jantung, diabetes, obesitas, serangan jantung, stroke dan penyakit hati di antara penyakit gaya hidup lainnya.

Psoriasis tidak menular, namun jika tidak dikelola dengan baik, hal itu dapat menyebabkan komplikasi jantung seperti pengerasan dan penyempitan dinding arteri, diabetes dan artritis. Komplikasi mendasar ini membuat Wangui khawatir saat ia mengandung anak pertamanya tahun lalu. Ini adalah skenario yang tidak dapat diprediksi ketika seseorang dengan psoriasis sedang hamil karena dapat memperbaiki, memperburuk atau tetap tidak berubah. Beruntung, kehamilan disukai Wangui, kondisinya tertekan meninggalkan kulit muda tanpa cacat. "Kulitku berubah.

Psoriasis 'hilang' meninggalkanku dengan kulit yang kencang. Rasanya enak memiliki kulit mulus yang bisa saya gosok tanpa rasa kering dan bersisik, "kata Wangui dalam sebuah wawancara dengan Saturday Standard. Atas saran dokter kulitnya, dia menghentikan obat-obatan oral dan salep yang telah menjadi rutinitas sehari-hari sebelum kehamilan. "Untuk sementara, saya lupa tentang psoriasis dan berkonsentrasi pada kehamilan saya yang juga bebas dari masalah," tambahnya.

Penyakit psoriasis


Tapi setelah melahirkan, psoriasis kembali dan dia harus memulai rejimen obat-obatan oral, salep dan fototerapi. "Tidak semua suram karena saya tahu bagaimana merawat kulit saya untuk mencegah flare. Saya lebih peduli dengan seorang wanita muda atau pria yang terlalu malu untuk mengakui bahwa mereka memiliki psikoisis dan mengambil langkah ekstra untuk mendapatkan bantuan medis, "kata Wangui.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggambarkan psoriasis sebagai penyakit kronis, menyakitkan, menodai, menangkal dan tidak dapat disembuhkan. Konsultan spesialis kulit Hoseah Waweru menggambarkan psoriasis sebagai penumpukan sel baru di lapisan atas kulit, membentuk penampilan bersisik. "Sel kulit ini tumbuh lebih cepat dari pada tubuh Anda yang bisa melepaskannya dari bercak merah tebal," kata Dr Waweru. Pada tahun 2014, dia adalah bagian dari sebuah delegasi ke Majelis Kesehatan Dunia ke-67 yang mendesak negara-negara anggota untuk mengenali psoriasis sebagai penyakit serius yang tidak menular.

Resolusi tersebut diadopsi sebagai resolusi Majelis Kesehatan Dunia WHA67.9 dan ini menyoroti bahwa banyak orang di dunia menderita tanpa perlu dari psoriasis karena diagnosis yang salah atau tertunda, pilihan pengobatan yang tidak memadai dan akses perawatan yang tidak mencukupi, dan karena stigmatisasi sosial.

Meskipun ada berbagai jenis psoriasis, Dr Waweru memperkirakan bahwa sekitar satu dari setiap dua orang memiliki tipe psoriasis kulit kepala yang dikenal dengan penampilan keperakan dan kemerahan, namun sangat berbeda dari ketombe.

Apa yang menyebabkan kondisi kulit ini? Meskipun penyebab kondisi ini tetap tidak diketahui, dapat dipicu oleh pemicu eksternal dan internal, termasuk trauma ringan, sengatan matahari, infeksi, obat-obatan dan stres.

Dr Evanson Kamuri, seorang dermatolog, mengatakan bahwa kondisi tersebut kemungkinan besar terjadi pada keluarga. Namun, sarannya untuk berkonsultasi dengan spesialis kulit obat-obatan, baik topikal maupun oral, sangat cocok untuk digunakan selama kehamilan. Fototerapi, yang juga dikenal sebagai terapi cahaya menggunakan panjang gelombang cahaya yang spesifik untuk membantu mengobati psoriasis. Wangui mengatakan metode ini efektif tapi mahal. "Saya memerlukan dua sesi fototerapi dua kali seminggu di Sh3, 000 masing-masing selain obat-obatan oral yang harganya Sh36.000 per bulan," katanya.

Penyakit psoriasis